Teras negara.

Nampaknya yang berlaku sekarang adalah mencabar agama Islam sebagai agama persekutuan, bangsa Melayu dan budaya Melayu sebagai teras. Adakah kita menyedari perkara ini!! Yang dituntut adalah pemansuhan kepada teras negara ini. Namun, ianya tidak akan berlaku, tidak ada negara yang sebegitu sama rata. Setiap negara pasti ada teras agama, bangsa dan budayanya. Inilah sebenarnya yang hendak di UBAH.

Setelah teras agama bangsa dan budaya di Malaysia ini dihapuskan dengan senjata hak asasi, kesamarataan, kebebasan dan lain-lain, satu teras baru akan muncul. Apakah teras baru agama, bangsa dan budaya yang akan menunjangi Malaysia pada waktu itu?.

Strategi membesar-besarkan cerita penindasan agama, perkauman,dan menidakkan amalan budaya minoriti adalah dirancang bagi mendapat simpati dan sokongan rakyat yang bukan dari kumpulan teras. Dari statistiknya, kalau kumpulan ini dapat bersatu, ia telah melebihi satu pertiga penduduk untuk menidakkan majoriti mutlak kumpulan teras. Dengan sekumpulan kecil dari golongan teras yang dapat mereka gula-gulakan dan pengaruhi, maka ia boleh mencapai majoriti mudah mengatasi kumpulan teras. Ini percaturan yang begitu mudah dibaca. Malangnya ramai yang gagal melihat…

Adakah penindasan terhadap agama bukan Islam begitu buruk di Malaysia? Bandingkan dengan negara-negara lain. Kepercayaan-kepercayaan lain diamalkan secara terbuka tanpa halangan disini melebihi dari negara lain tetapi golongan tamak haloba tak kenal erti berterima kasih. Sikap tolak-ansur yang tidak bertempat tanpa melihat secara keseluruhan keadaan geo politik dan sosial tempatan oleh sesetengah pihak menyebabkan golongan ini semakin berani. Isu agama dan budaya dimainkan untuk mendapat simpati dan kemudiannya menimbulkan marah dan benci lalu tercetus permusuhan.
Jadikan musuh kepada musuh kamu rakan kamu…Ya, untuk menjayakan itu, masukkan jarum agar semua masyarakat bukan Melayu membenci Melayu, kemudian cari wadah satukan mereka dalam satu gerakan. Dengan sokongan logistik yang cukup, ianya mampu menjadi satu gerakan yang kuat pengaruhnya. Dengan cara ini kemungkinan untuk berjaya tetap ada.
Mereka ini mengunakan agama kristian sebagai wadah. Keterbukaan agama kristian menyebabkan penganut-penganut kristian yang tidak bersetuju dengan mereka tidak dapat menghalang. Mereka ini bukanlah penganut kristian yang sebenar, banyak ajaran agama itu mereka tidak ikuti. Mereka adalah golongan yang tidak mempercayai agama.
Lalu masyarakat bukan Islam diserang dengan gerakan kristianisasi yang begitu ketara. Ianya adalah satu ugama baru mengunakan nama kristian, mudah, menarik, moden, elit dan macam-macam lagi tarikan duniawi. Mereka yang dari awal tidak mempercayai agama sudah pasti mudah mengikut apatah lagi dengan umpanan wang dan kebendaan.
Kesempatan diambil untuk memperalatkan agama kepada agenda lain iaitu menguasai negara dan mengubah teras. Teras agama tidak penting kerana mereka sendiri pun tidak mempercayai agama. Yang tinggal teras bangsa dan budaya. Mari kita main teka-teki teras bangsa dan budaya apa yang akan di UBAH dan ditegakkan oleh mereka di bumi ini…..Janganlah tertipu hingga tergadai dan merempat…

Disunting dari blog kerabat AlWatan.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s