Membentuk Bangsa Pengemis

Satu perkara yang amat merisaukan Al-Watan apabila masyarakat Melayu sedang dibentuk menjadi bangsa pengemis. Pemberi berbangga dengan pemberian, dan penerima tanpa rasa silu menerima pemberian. Tiada lagi menilai pemberian itu samada adil sifatnya atau berhak menerimanya.

Contoh utama adalah agihan BR1M. Al-Watan tidak mempersoal kewajaran pemberian tersebut tetapi cara pemberiannya itu yang dipersoal. Kenapa parti politik terlibat, walaupun parti yang memerintah, ianya tetap penyalahgunaan kuasa. Yang patut bertanggungjawab adalah Ketua Setiausaha Negara kerana membiarkan pentadbiran kerajaan ditunggangi oleh parti politik.

Yang lebih dikecewakan adalah rakyat diajar untuk menunggu berbaris dan kemudiannya “dipaksa” mendengar ceramah sebelum diberi BR1M. Di sini disemai sifat pengemis kedalam jiwa masyarakat, asalkan dapat sedikit habuan secara mudah tanpa perlu usaha sanggup turutkan kemahuan si pemberi. Tidak ada lagi pertimbangan maruah dan harga diri. Sedangkan duit BR1M itu adalah dari Perbendaharaan Negara, bukan duit mana-mana parti politik. Tidak ada rasa ingin menuntut supaya pemberian BR1M tidak di dipolitikkan seolah ia diberi oleh parti politik tertentu.

Sepatutnya pemberian BR1M dipermudahkan seperti dimasukkan ke akaun bank atau melalui kementerian yang berkenaan. Tidak perlu ada upacara yang membazir wang dan membazirkan waktu penerima yang sepatutnya menggunakan waktu itu untuk berusaha mencari rezeki. Berapa ramai golongan pekerja mengambil cuti semata-mata hendak hadir ke upacara pemberian itu takut-takut tidak dapat jika tidak hadir. Para “pembesar negeri” pula begitu bermegah memberikan sampul BRIM kepada penerima yang beratur panjang, “macam sedekah duit bapak dia” kemudian meminta penerima supaya berterima kasih dan mengenang budi. Ketahuilah, kami benci melihatnya dan ramai yang lain juga meluat.

Itu satu contoh yang ketara dan nyata, pemimpin sekarang sedang menyemai benih bangsa pengemis. Jika diperhalusi banyak lagi tindakan-tindakan pemerintah yang menyuburkan jiwa pengemis kedalam masyarakat terutama Melayu. Pemberian-pemberian berbentuk habuan segera ini diperbanyakkan sedang harga barang keperluan semakin meningkat, penerima dilayan seperti pengemis, beratur panjang dan menadah tangan. Sikap feudalism jelas kelihatan di muka-muka mereka. Kita tidak lagi sama, mereka dengan kemewahan dan kuasa adalah “tuan” yang menyara hidup kita selaku “hamba pengemis” yang perlu taat dan patuh kepada tuannya.

Jika dibiarkan tanpa kawal, percayalah Melayu takkan hilang didunia, Melayu akan jadi bangsa pengemis hina…Al-Watan.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s