2018 – Bahagian Ke2 (Pasca PRU)

 

Kita sudah melihat BN tumbang dan kita sedang melihat PH memerintah. Pasca PRU14 ini akan menyaksikan permainan nombor, kumpulan mana yang dapat lebih boleh mengambil-alih kerajaan. Tun M dari PPBM diangkat sebagai Perdana Menteri, walaupun PPBM hanya ada 12 kerusi parlimen. Dalam Pakatan Harapan (PH), DAP mempunyai 42 kerusi dan PKR mempunyai 49 kerusi. Amanah pula mempunyai 10 kerusi. Jumlah semua kerusi milik PH adalah 113 kerusi, melepasi garis majoriti 112 dengan hanya 1 kerusi. Parti Warisan yang memiliki 8 kerusi dan beberapa parti lain menyokong PH tetapi bukan anggota komponen.

 

Kerusi pembangkang baru.

Parti-parti di luar PH pula ada yang menyertai blok pembangkang dan ada yang menjadi “rakan” PH. UMNO ada 55 kerusi, PBB 13 kerusi, PRS 3 kerusi, MIC 2 kerusi, manakala MCA, PDP, SUPP, PBS, UPKO, dan PBRS masing-masing 1 kerusi setiap parti. PAS ada 18 kerusi, Warisan ada 8 kerusi, USA dan STAR masing-masing 1 kerusi dan BEBAS 3 kerusi.

 

Perdana Menteri minoriti.

Tidak dapat diselindungi yang Tun M berhadapan dengan masa-masa sukar sebagai seorang PM. Disebabkan kedudukan PPBM yang begitu lemah (12 kerusi) berbanding dengan DAP (42), PKR (49), dan Amanah (10). Kurangnya hormat dan akur menteri-menteri yang dipilih oleh PH terhadap arahan, teguran dan batuk-batuk Tun M memang ketara. Kesukaran dan kelewatan membuat beberapa keputusan seperti pembentukan kabinet memperlihatkan terdapatnya perbezaan pendapat antara parti komponen PH yang sukar ditangani beliau.

Kecurigaan parti-parti komponen terhadap PM dapat dirasakan. Kenyataan dan tindakan politik seperti “ Tun M bukan penyebab kemenangan PH” dan tindakan LGE mengedarkan kenyataan akhbar kementerian kewangan dalam tulisan mandarin adalah petunjuk-petunjuk nyata pemberitahuan had dan takat kuasa PM minoriti. Terkini agihan jawatan menteri dan timbalan menteri mula dipertikaikan oleh parti komponen PH, yang paling lantang DAP. Peguam negara lantikan PH pula dikutuk secara terbuka kerana gagal menguasai bahasa kebangsaan lalu membuat sidang akhbar dalam bahasa Inggeris.

 

Tun M PM

Tun M bukanlah rookie dalam politik tanahair. Beliau masak dengan sepak-terajang dan kuntau setiap pendekar politik yang ada kerana sebahagiannya masih mentah dan bayi sewaktu beliau sudah bergelar mahaguru.

Buat masa ini Tun M terpaksa membuat beberapa pengumuman dan keputusan yang mungkin dia sendiri tidak setuju tetapi dicadang dan dipersetujui oleh parti-parti lain dalam PH. Oleh itu para pendokong Tun M perlu peka dan bertindak wajar. Mana-mana keputusan yang diambil oleh Tun M boleh dan ada kalanya patut dibantah kerana mungkin keputusan itu terpaksa dibuat oleh Tun M atas dasar persetujuan bersama dalam PH. Tun M sendiri mungkin mengharapkan agar ianya dibantah. Permainan ini perlu difahami dan keserasian perlu ada dalam kem Tun M.

 

Permainan Nombor.

Sekarang :

PH(113) = PKR(49) + DAP(42) + PPBM(12) + Amanah(10).

BN(79) = UMNO(55) + PBB(13) PRS(3) + MIC(2) + Lain-lain(6)

PAS(18)

PM = Tun M, dari Amanah(10 kerusi)

 

Andaian Pertama.

PKR(49) + PAS(18) + UMNO(55) = 122.

Jika kem Anwar dalam PKR merasakan mereka terpinggir dan PPBM semakin kuat dan cita-cita peribadi Anwar terhalang, PKR mungkin bertindak keluar PH bergabung dengan PAS dan UMNO membentuk kerajaan. Untuk melakukan ini, isu Melayu akan diapi-apikan bagi membakar semangat. PPBM akan rasa terancam oleh DAP lalu ahli-ahlinya akan menyertai PKR atau PAS atau UMNO. DAP jadi ketua pembangkang, PPBM terbubar. Tun M juga akan menyertai salah satu parti atau bersara. Jika gerakan ini dilakukan oleh Anwar, maka dia berpeluang mengantikan Tun M sebagai PM. Jika terlewat atau salah langkah dia akan kumpunan lagi. UMNO dengan 55 kerusi tentu ingin memiliki kerusi PM dan Tok Mat pada bila-bila masa lebih dipercayai oleh bani Melayu berbanding Anwar. Siapa jua PM, dia akan berkedudukan lebih teguh kerana datangnya sudah tentu dari parti yang memiliki kerusi terbanyak. Daalam sinario lain, PKR yang berbeza cuma 6 kerusi dan dengan timbulnya beberapa ekor katak politik, tidak mustahil dapat mengatasi UMNO.

 

Andaian Kedua.

UMNO(55) + DAP(42) + Amanah(11) + MIC(2) + lain-lain(6) = 116.

Jika DAP merasakan mereka tidak dilayan adil dalam PH dan tawar-menawar dengan UMNO menguntungkan, DAP akan keluar PH, diikuti oleh Amanah untuk menyertai UMNO bersama beberapa ahli parlimen yang melompat parti dan membentuk kerajaan. PM dari UMNO, DAP menjadi penganti Gerakan+MCA. UMNO bernyawa semula. UMNO lebih kukuh dalam percampuran ini berbanding andaian pertama. Jika ini pilihannya, UMNO diambang kemusnahan kekal. Berbondong-bondong bani Melayu akan berarak keluar dan menentang UMNO, DAP akan menambil kesempatan membolot apa saja secepat mungkin bersama elit-elit UMNO kerana kebencian meluap-luap orang Melayu akan tercetusnya pemberontakan, Melayu aristokrat bersama bourgeois bergasak dengan Melayu proletariat dan marhaean. Untuk menang bantuan ditagih, dan kedaulatan tergadai. Bagaiamana nasib Melayu pada masa itu?

 

Andaian Ketiga, Keempat dan Kelima.

Dalam politik macam-macam boleh berlaku, oleh itu bermacam-macam andaian boleh kita jangkakan. Menarik tetapi membahayakan negara dari sisi-sisi ekonomi, keselamatan dan perpaduan masyarakat.

 

Kerisauan Al-Watan.

Kedaulatan perlembagaan yang melindungi umat Melayu menjadi pertaruhan. “Political Animal” ini akan menawarkan apa saja asalkan beroleh kuasa untuk terus rakus merompak harta negara hasil keringat rakyatnya. Agama, bahasa, budaya, pemilikan tanah dan hasilbumi serta lain-lain hak istimewa Melayu Bumiputera akan tergadai. Sejarah akan diputarbelitkan supaya tanah air ini seperti tidak bertuan. Lalu kesamarataan versi mereka akan ditabalkan menjadi pegangan pemerintahan dan Melayu akan ditindas dengan penuh dendam dan kejam. Maka Al-Watan ingin berpesan, berhati-hatilah dalam setiap tindakan dan keputusan. Terlalu banyak kisah silam Pak Pandir dan Si Luncai untuk kita renungkan. Mereka yang tidak meneladani sejarah akan dilaknati oleh sejarah yang terulang.

Advertisements

Mari fahami perkataan bahasa “Malaisia”

Perkataan “macai” dipendekkan dari “malai chai”. “chai” bererti budak, Dari segi maknanya adalah budak suruhan. Kepada sesetengah “orang Malaisia” taraf Melayu ni setakat budak suruhan saja. Secara manis dihadapan khalayak macai akan dipanggil sebagai “personal assistant” tetapi sebenarnya sekadar budak suruhan untuk hantar surat atau barang yang tidak boleh dipercayai dan tak ada masa depan.

Perkataan seterusnya, “Amad” bermakna pemandu peribadi atau budak suruhan peribadi. Ia berbeza dengan “macai” yang bersifat am. Amad lebih spesifik hanya menjadi budak suruhan dan pemandu kepada seorang “taukey”. Ia menjadi kebanggaan taukey kepada rakan-rakan lain jika memiliki “amad”, tambahan lagi jika “amad” itu kelihatan patuh dan takut kepada taukeynya. Kesetiaan tak perlu kerana taukey tak pernah akan percaya kepada “amad”nya.

Sempena Ramadhan, marilah kita tingkatkan martabat dan maruah agama dan bangsa. Selamat berpuasa.

Kita dan Mereka – coretan buat UMNO sebelum bersidang.

Dulu kitalah UMNO, tak kira berdaftar sebagai ahli atau tidak, cubit peha kiri peha kanan terasa juga. Ini yang dijiwai umat Melayu satu masa dahulu. Sekarang perasaan itu makin pudar. Ianya hampir tiada pada jiwa generasi muda Melayu.

Dulu, menghina UMNO bererti menghina Melayu, kita cukup terasa. Kita ikuti perhimpunan agungnya walaupun kita bukan ahli berdaftar. Sekarang orang Melayu hina UMNO.

Mereka akan bersidang lagi, PWTC akan bergegar, seolah-olah merekalah pembela Melayu, mereka yang sanggup berkorban jiwa dan raga demi Islam, Melayu dan negara ini. Mereka akan berseloka, berpantun hinggalah ketahap  menjerit, menengking bak pahlawan Melayu dahulu kala, ada mengaku panglima bugis, ada mengaku pahlawan jawa, ada mengaku pendekar minang dan bermacam keperwiraan lagi.

AlWatan melihat fenomena ini berlaku sekarang. Pemimpin bahagian dan keatas sudah ber “kami” dengan ahli bawahan apatah lagi dengan yang bukan ahli. Kata mereka, bila “Kami” beritahu, “Kamu” mesti kena percaya. “Kami” akan perhatikan setiap gerak kamu. Mereka lupa yang mereka juga diperhatikan oleh “Kita”.

Kita telan cerita duit RM2.6B adalah derma, ya kami percaya. Kita juga tahu ada agihan kepada ketua-ketua bahagian. Lihatlah bagaimana ketua-ketua bahagian ini membelanjakan duit yang diagihkan. Ketua bahagian, set pol menteri, setiausaha sulit menteri bagai “raja-raja kecil” rasmi acara sana rasmi program sini, penuh bergaya. Apa pula manafaatnya kepada masyarakat Melayu? Adakah ia dapat menarik Melayu yang tidak menyokong kembali menyokong UMNO? Adakah dapat menarik Melayu atas pagar lompat kesebelah UMNO? Adakah dapat menarik Melayu yang menyokong parti-parti lain berubah menyokong UMNO? Adakah dapat memberi harapan kepada bukan Melayu untuk menerima UMNO menjadi pemimpin mereka? Pada pemerhatian AlWatan, jawapan kepada kesemua persoalan diatas adalah TIDAK.

Yang berlaku ialah beberapa kerat yang rapat dengan ketua bahagian berjoli sakan. Habuan diberi ikut siapa pengikut siapa. UMNO peringat bawahan berpecah belah. Natijahnya, kepimpinan peringkat cawangan yang terasa diri terpinggir mula bersuara. Maka berlakulah beberapa acara kenyataan akhbar. Bagi membendung segera keadaan ini, pengerusi JKKK dan JKKP dipanggil ke PWTC untuk dipujuk. Mereka ini kebanyakkannya adalah ketua-ketua kampung dan ketua-ketua cawangan. Lalu acara ikrar sokongan beramai-ramai dibuat dan ditayangkan seluruh Malaya. Selesaikah masalah?

Kami melihat UMNO nazak, kita tidak lagi bersama dan yang menyertai kami kian ramai, bertambah dari hari kehari.

Semoga kamu semua selamat bersidang di PAU yang akan berlangsung beberapa hari lagi.

Jangan dipeduli kemana kami akan pergi…

Hari Raya, Suabali dan gajah mengamuk.

Hari Raya sudah selamat, hari ini hari ke7 bulan Syawal, Selamat Hari Raya, Salam 0-0, yang kosong adalah ucap selamat hari raya itu. Yang berisi adalah doa kepada sesama kita agar ibadah diterima dan hidup diberkati.

Dimana-mana kesempatan berhari raya digunakan untuk menganjurkan “RU” reunion. Apa perkataan melayu yang sesuai agaknya? “Suabali” untuk bersua kembali? Kita makin tribal, berpuak-puak. Mengunakan sentimen nostalgik kawan-kawan sepersekolahan atau sekampong, kita adakan “circle” dan “group” sendiri yang esklusif melalui facebook, WhatsApp dan sebagainya. Bila berkesempatan “suabali” dianjurkan.

Telah ada yang terbau peluang, terutama orang politik dan berniaga. Ini bentuk network baru, yang lebih boleh diharapkan, dipercayai, senang kira, boleh kawtim, sama-sama makan, tak tikam belakang.

AlWatan melihat ini sebagai satu ancaman, kita akan jadi “tribal fanatic” lalu ujud tribal heads dan warriors. Di masa orang lain bersatu untuk melemahkan dan memijak kepala kita, kita pula berpecah-pecah kepada puak-puak kecil yang saling berebut, mementingkan puak sendiri dan bertelagah.

Gajah mengamuk di jalanraya Grik. Ini berita tersebar dalam Whatsapp pada Raya ke-4. Kereta dirosakkan dan ada yang terbunuh. Entah kenapa, tiada berita ini  di saluran-saluran TV atau akhbar. Ramai yang “copy paste” dan “forward” berita itu. Mungkin atas rasa bertanggungjawab terhadap ahli “tribe” atau rasa bangga ada sumber maklumat yang lebih cepat dan tepat berbanding  ahli tribe yang lain hanya tuan tubuh yang tahu. Ada yang  catitkan “copy dari group lain” untuk cover malu jika berita itu palsu.

Harap-harap sempena Syawal tahun ini kita belajar lebih mengenali alam siber supaya tidak diperbodohkan dan lebih bodoh lagi apabila dilihat bodoh oleh kaum sama “tribe” dengan kita. Nak jadi tribal head kena pandai jaga kebodohan agar tidak terserlah dikhalayak tribe apatah lagi kepada tribal community yang lain. Salam Syawal 1436.