Hari Raya, Suabali dan gajah mengamuk.

Hari Raya sudah selamat, hari ini hari ke7 bulan Syawal, Selamat Hari Raya, Salam 0-0, yang kosong adalah ucap selamat hari raya itu. Yang berisi adalah doa kepada sesama kita agar ibadah diterima dan hidup diberkati.

Dimana-mana kesempatan berhari raya digunakan untuk menganjurkan “RU” reunion. Apa perkataan melayu yang sesuai agaknya? “Suabali” untuk bersua kembali? Kita makin tribal, berpuak-puak. Mengunakan sentimen nostalgik kawan-kawan sepersekolahan atau sekampong, kita adakan “circle” dan “group” sendiri yang esklusif melalui facebook, WhatsApp dan sebagainya. Bila berkesempatan “suabali” dianjurkan.

Telah ada yang terbau peluang, terutama orang politik dan berniaga. Ini bentuk network baru, yang lebih boleh diharapkan, dipercayai, senang kira, boleh kawtim, sama-sama makan, tak tikam belakang.

AlWatan melihat ini sebagai satu ancaman, kita akan jadi “tribal fanatic” lalu ujud tribal heads dan warriors. Di masa orang lain bersatu untuk melemahkan dan memijak kepala kita, kita pula berpecah-pecah kepada puak-puak kecil yang saling berebut, mementingkan puak sendiri dan bertelagah.

Gajah mengamuk di jalanraya Grik. Ini berita tersebar dalam Whatsapp pada Raya ke-4. Kereta dirosakkan dan ada yang terbunuh. Entah kenapa, tiada berita ini  di saluran-saluran TV atau akhbar. Ramai yang “copy paste” dan “forward” berita itu. Mungkin atas rasa bertanggungjawab terhadap ahli “tribe” atau rasa bangga ada sumber maklumat yang lebih cepat dan tepat berbanding  ahli tribe yang lain hanya tuan tubuh yang tahu. Ada yang  catitkan “copy dari group lain” untuk cover malu jika berita itu palsu.

Harap-harap sempena Syawal tahun ini kita belajar lebih mengenali alam siber supaya tidak diperbodohkan dan lebih bodoh lagi apabila dilihat bodoh oleh kaum sama “tribe” dengan kita. Nak jadi tribal head kena pandai jaga kebodohan agar tidak terserlah dikhalayak tribe apatah lagi kepada tribal community yang lain. Salam Syawal 1436.